Dukung Penuh Kebijakan Presiden, Bupati Purwakarta Kembangkan Pertanian Sorgum

TRANSJABAR.COM | Dukung penuh kebijakan Presiden Joko Widodo dan arahan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto dalam membangun dan memperkuat ketahanan pangan nasional, Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika akan terus mengembangkan potensi pangan baru di Purwakarta. Salah satunya adalah memberikan bantuan para petani terkait budi daya sorgum (Sorghum bicolor) atau cantel.

“Kebijakan Presiden dan arahan Menko Perekonomian dalam membangun dan memperkuat ketahanan pangan nasional, adalah kebijakan yang sangat strategis. Kebijakan tersebut sekaligus langkah nyata mewujudkan cita-cita luhur Proklamator Bung Karno yakni berdikari di bidang ekonomi, ternasuk soal pangan. Pemkab Purwakarta mendukung penuh kebijakan tersebut. Salah satu yang akan kita upayakan adalah ikut mengembangkan budidaya sorgum sebagai salah satu komuditas pangan masa depan,” kata Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika, Kamis, 27 April 2023.

Bupati Anne mengatakan, untuk mengembangkan pertanian sorgum, Dinas Pangan Dan Pertanian (Dispangtan) Kabupaten Purwakarta sudah menyediakan lahan  di kawasan Desa Ciwareng Kecamatan Babakancikao.

“Lahan tersebut saat ini sudah  ditanami sorgum. Harapannya sorgum ini menjadi pengganti gandum impor sebagai bahan dasar pembuatan tepung,” katanya.

Selain Babakancikao, kawasan lain di Kabupaten Purwakarta yang diproyeksikan sebagai lokasi pertanian budidaya sorgum adalah Kecamatan Sukasari dan Kecamatan Sukatani.

Menurut Bupati Anne sorgum ini sering dikeluhkan karena dianggap sulit untuk menjual bijinya setelah dikembangkan petani. Padahal jika dikembangkan dalam bentuk-bentuk hasil UMKM maka nilainya ekonomisnya akan berkembang pesat

Problemnya, ungkap Anne, para petani ini setelah memanen ingin langsung menjual hasil taninya tersebut. Padahal jika ada teknologi pangan yang mumpuni maka nilai jual sorgum pun akan juga meningkat.

“Selama ini sorgum hanya dihargai Rp 3000-3500 per kilogram untuk kering panen. Sedangkan untuk batangan harganya di kisaran Rp 300-400 per kilogram,” katanya.

Mengapa bisa murah seperti itu, lanjut Bupati Anne, karena kurangnya teknologi penunjang. Sorgum pun selama ini dijual begitu saja tanpa diolah lagi, bahkan jika susah dijual maka sorgum hasil tani ini hanya jadi pakan ternak.

“Karenanya kita berencana berkoordinasi dengan Jurusan Teknologi Pangan Universitas Pasundan terkait pengembangan produk dari sorgum ini. Kandungan sorgum sendiri sebenarnya jauh lebih baik daripada beras dan gandum,” katanya.

Bahkan kata Bupati Anne zat besi pada sorgum bisa membantu memulihkan mereka yang alami anemia. “Dibanding beras dan gandum, ada kelebihan lainnya daripada sorgum ini. Sorgum itu tidak memiliki kandungan gluten,” katanya.

Sehingga kata Bupati Anne, mereka yang memiliki penyakit alergi atau bahkan auto immune sangat aman jika mengkonsumsi sorgum ini. Begitu pula jika diolah menjadi makanan sehari-hari.

“Kandungan serat dalam sorgum pun berada di atas beras. Hal ini ditambah dengan jumlah karbohidrat yang seimbang dengan kadar proteinnya. Jadi sebenarnya jika sorgum diolah menjadi roti atau kue kering, sorgum ternyata lebih enak. Bahkan kue kering pun bisa menjadi lebih renyah,” katanya.

Bupati Anne, juga menjelaskan potensi sorgum di Purwakarta ini pun cukup baik. Ini karena iklim Purwakarta yang kering dan panas. “Jadi sangat cocok untuk menanam sorgum yang tak butuh banyak air,” katanya.

Sebagai produk yang cocok pula untuk dibuat sereal, sorgum ini lanjut Bupati Anne harus terus dikenalkan pada masyarakat. “Stigmanya saja selama ini masyarakat menggangap sorgum ini hanya makanan kelas rendah. Padahal manfaat dan kandungan gizinya di beberapa zat lebih unggul dari beras atau gandum,” katanya.

Bukan tidak mungkin, sereal-sereal yang biasa dimakan di pagi hari pun ke depan berbahan dasar sorgum. “Kami dari Pemerintah Kabupaten Purwakarta pun tidak sungkan jika nantinya ilmu tentang pengolahan sorgum disebarluaskan. Utamanya kepada UMKM yah, karena potensinya tinggi,” katanya.

Namun ilmu pengolahan sorgum ini dipastikan baru akan didapat setelah Pemkab Purwakarta lanjut Bupati Anne sudah berkoordinasi dengan Unpas. “Mudah-mudahan ke depan ada roti sorgum, kue kering berbahan dasar sorgum yang dibuat khas oleh masyarakat Purwakarta,” katanya.

Oleh karena itu lanjut Anne, melalui pengembangan budidaya  tanaman sorgum ini, Pemkab Purwakarta mendukung penuh kebijakan Presiden  dalam membangun ketahanan pangan Nasional.

“Jangan sampai Indonesia mengalami krisis pangan akibat tidak peduli terhadap program ketahanan pangan. Untuk itu kita berharap akan semakin banyak pihak yang peduli terhadap pembangunan ketahanan pangan nasional,” kata Bupati Anna Ratna Mustika.(red).