AWNI Cirebon Minta Polisi Tindak Tegas Pelaku Kekerasan Terhadap Wartawan di Majalengka

CIREBON | TRANSJABAR.COM – Aliansi Wartawan Nasional Indonesia (AWNI) DPC Cirebon menyatakan duka cita mendalam dan kutukan keras atast indakan kekerasan terhadap pekerja jurnalistik yang terjadi di Majalengka.

Ketua DPC AWNI Cirebon Sendi Eka Kurniawan, menyatakan itu terkait aksi kerasan terhadap dua wartawan oleh sejumlah Oknum anggota Ormas di Kantor Desa Mekarwangi Kabupaten Majalengka.

“Kami dari AWNI Cirebon dengan tegas mengutuk keras kepada pihak-pihak yang melakukan kekerasan fisik terhadap pekerja media. Ini jelas tindakan pelanggaran hukum yang harus segera diproses dan dipertanggungjawabkn,” kata Sendi, Selasa 29 Juni 2021.

AWNI Cirebon mendesak pihak penegakn hukum Polres Majalengka bertindak tegas, segera menangkap dan memproses para pelaku yang terlibat aksi kekerasan terhadap awak media.

Diungkapkan, apabila di lapangan ditemukan pelanggaran kode etik jurnalistik, atau penyalahgunaan profesi wartawan, maka sudah ada aturan mainnya sesuai UU 40 Tahun 1999.

Bahkan, jika ada perselisihan akibat dari proses kerja jurnalistik maupun produknya, maka selesaikan saja secara hukum dan tidak melakukan penghakiman secara fisik semacam yang terjadi di Desa Mekarwangi Kabupaten Majalengka itu.

Seperti diketahui tindakan kekerasan terhadap dua wartawan yakni Soleman wartawan Fokus Berita Indonesia dan Warya Ayotondoan wartawan Mitra Jabar, oleh sejumlah anggota Ormas. Kedua wartawan tersebut bermaksud mengkonfirmasi bahan berita kepada kepala desa setempat.

Namun keduanya dihadang oleh sejumlah anggota Ormas dan diintegorasi di ruang Kantor Kepala Desa Mekarwangi Kecamatan Lemahsugih Kabupaten Majalengka, Senin, (28/06/2021).

Kedua wartawan tersebut mendapat perlakuan yang kurang pantas. Bahkan Soleman dihajar wajahnya hingga berdarah di bagian hidung.

Peristiwa intimidasi dan kekerasan itu terekam dalam video berdurasi 2 menit 42 detik. Dalam rekam gambar video itu, jelas kedua wartawan tersebut mendapat tekanan dan kekerasan.

Pimpinan perusahaan Fokus Berita Indonesia, Mujianto membenarkan adanya tindak kekerasan yang menimpa wartawanya.

“Ya, itu yang menjadi korban tindak kekerasan adalah wartawan dari fokus berita Indonesia atas nama Soleman, dia diintimidasi oknum berseragam ormas Pemuda Pancasila,” jelasnya.

Dia mengaku masih memantau perkembangan laporan kasusnya di Polres Majalengka. “Akibat penganiayaan dan pemukulan yang dilakukan beberapa oknum tersebut mengakibatkan wartawan mengalami luka dan shock,” terangnya.

Mujianto meminta Polres Majalengka bertindak secara profesional dan segera menangkap para pelaku yang melakukan tindakan intimidasi dan kekerasan terhadap wartawannya. (Falah)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *